Berjalan Khidmat, Bupati Kuningan Pimpin Upacara HUT RI Ke-77

KUNINGAN, SINURBERITA.COM

Bupati Kabupaten Kuningan H. Acep Purnama, memimpin pelaksanaan upacara peringatan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia ke-77 di Stadion Mashud Wisnusaputra, Rabu (17/8/2022).

Upacara peringatan HUT RI ke-77 diikuti oleh oleh Wakil Bupati Kuningan M. Ridho Suganda,  jajaran forkopimda seperti Ketua DPRD Kuningan Ketua DPRD Nuzul Rachdy, Kapolres Kuningan  AKBP Dhany Aryanda , Dandim 0615/Kuningan Letkol Inf Bambang Kurniawan , Kepala Kejaksaan Dudi Mulyakusumah, beserta  jajaran forkopimda beserta istri, Sekda Kuningan, Dian Rachmat Yanuar, dan tamu undangan lainnya. Upacara ini diikuti barisan TNI/Polri, ASN, Satpol PP dan PMK serta unsur Organisasi dan barisan pelajar.

Pengibaran bendera Merah Putih oleh Paskibraka pun berjalan dengan baik dan lancar. Formasi pengibaran yang berjumlah tiga Pasukan, terdiri kelompok 17, 8 dan 45 dengan pasukan gabungan Paskibraka, TNI dan Polri, sukses menjalankan tugas mulia tersebut.

Dalam pidato nya usai pengibaran bendera,  Bupati Acep mengatakan tahun ini, kita memperingati hari kemerdekaan nasional yang ke-77. pada tahun ini, “pulih lebih cepat, bangkit lebih kuat” menjadi tema peringatan hari kemerdekaan republik indonesia sebagai bentuk seruan agar kita bisa bangkit bersama dari pandemi covid-19 yang sudah melanda dua tahun terakhir.

Baca juga : Gala Premiere dan Pesan Moral Dibalik Pembuatan Film Sayap Sayap Patah

“ Hari ini, saudara-saudariku, adalah bukti bahwa kita jauh lebih tangguh dari semua tantangan, lebih berani dari rasa ragu dan lebih kuat daripada rintangan.  kita tidak hanya mampu melewati, tetapi berdiri di garis depan untuk memimpin pemulihan dan kebangkitan” tuturnya.

Kebangkitan ini ditandai dengan semua perubahan positif yang kita usung bersama-sama. setiap dari kita memimpin perubahan dari berbagai bidang, pendidikan, kesehatan, pariwisata dan ekonomi. tidak hanya dirasakan oleh masyarakat di indonesia, tetapi sudah di gaungkan sampai ke negara-negara lain melalui presidensi indonesia di Konferensi Tingkat Tinggi G20. tahun ini kita membuktikan diri bahwa kita tidak lagi hanya menjadi pengikut, tetapi pemimpin dari gerakan pemulihan dunia.

Baca juga : Paripurna, DPRD dan Pemda Purwakarta Sampaikan Dua Raperda

Disamping itu,sambung Bupati Acep,  pemerintah kabupaten kuningan telah mencanangkan visi dan misi kuningan maju (makmur, agamis, pinunjul) berbasis desa tahun 2023. tetapi karena hantaman covid-19 yang datang secara tiba-tiba membuat kita untuk fokus kepada penanganan kesehatan terlebih dahulu.

Tetapi meskipun begitu, geliat pembangunan di kabupaten kuningan tidak pernah berhenti walau sesaat. hal tersebut terbukti dengan selesainya pembangunan proyek infrastruktur guna menopang kemajuan ekonomi jangka panjang di kabupaten yang kita cintai.

Bendungan kuningan telah selesai dibangun, memiliki kapasitas 25,9 juta meter kubik dengan mampu mengairi areal persawahan seluas 3.000 hektare yang berfungsi untuk mengendalikan banjir, meningkatkan ketahanan air, menyediakan air baku hingga menjadi sumber tenaga listrik.

Jalan lingkar timur telah selesai di bangun dengan panjang mencapai 7,24 km yang berfungsi mengurangi beban lalu lintas dan menekan angka kecelakaan. dengan begitu, arus lalu lintas baik manusia maupun barang akan semakin cepat, ekonomi akan semakin bergerak. jalan lingkar pun akan dilanjutkan dengan pembangunan jalan lingkar selatan yang saat ini sudah memasuki tahap persiapan. melintang sepanjang 10,8 km dimulai dari desa ancaran sampai dengan kadugede dengan harapan arus lalu lintas baik barang ataupun jasa dapat semakin melaju tanpa hambatan.

Begitupun di sektor pariwisata, dimana investasi telah dibuka dengan lebar sehingga pemanfaatan sumber daya alam untuk keperluan pariwisata dapat digali potensinya dengan baik. penyerapan tenaga kerja mulai terserap, ekonomi semakin bertumbuh. sektor pertanian telah dibangun jut (jalan usaha tani) dan perbaikan irigasi di seluruh wilayah di kabupaten kuningan dengan harapan terwujudnya ketahanan pangan.

Baca juga : Ikrar NKRI, Polres Tulang Bawang Fasilitasi Seluruh Eks Jamaah KM

selain berfokus pada pembangunan fisik, pemerintah kabupaten kuningan juga memandang perlu akan peningkatan kualitas sumber daya manusia. untuk itu, pemerintah kabupaten kuningan senantiasa konsisten dalam upaya peningkatan sdm, baik melalui penanaman keagamaan, peningkatan pelayanan pendidikan, serta peningkatan pelayanan kesehatan.

Dibidang pendidikan kita telah mencetak 89 guru penggerak yang hadir dalam rangka reformasi pendidikan yang cepat, tepat dan akurat menuju kuningan sebagai kabupaten pendidikan tahun 2025. dibidang kesehatan, telah suksesnya capaian pemberian vaksin hingga dosis ke 3 sehingga kabupaten kuningan masuk zona resiko rendah penularan covid-19. juga telah dibentuknya konvergensi percepatan penurunan stunting melalui program bapak asuh guna akselerasi agar kuningan bebas stunting. dan pemerintah kabupaten kuningan telah menerima penghargaan dari kementrian kesehatan atas kesuksesan penanganan eradikasi frambusia, yaitu kulit menular menahun yang kambuhan. hal tersebut adalah upaya bagi kita semua, agar sumber daya manusia di kabupaten kuningan menjadi sumber daya manusia yang unggul.

Baca juga : “Merayu Alam Karena Kecantikan Karang Hawu”

“ Mari kita jadikan momentum peringatan detik-detik proklamasi ini sebagai refleksi, mendorong terobosan agar bangsa kita bisa melesat lebih tinggi, bergerak lebih cepat, melangkah dengan kuat. sehingga kita tidak ketinggalan dari bangsa lain di pentas global” ucap Bupati.

Lanjut Bupati, langkah kita sudah semakin serentak, laju kita sudah semakin cepat. namun, kita belum pernah sampai ke garis akhir. maka, tidak ada alasan untuk berhenti bergerak meski sejenak. ke depan, masih akan ada angin yang kencang dan ombak yang jauh lebih besar, serta rintangan yang jauh lebih tinggi. dan kita akan terus memegang kendali untuk semangat perubahan.

“ Hari ini, saya mengajak masyarakat kabupaten kuningan untuk mengencangkan ikat pinggang, memupuk rasa persaudaraan dan persatuan. “sareundeuk saigel   sapihanean” karena dengan bersatu dan bekerja sama kita dapat bangkit, semakin pulih memimpin perubahan, menuju kuningan maju (makmur, agamis, pinunjul berbasis desa)” pungkas Bupati. (*J2r/HMS)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.