Jaksa Masuk Sekolah, Kejati Sumut dan Kejari Taput Gelar Luhkum di SMAN 1 Muara

MEDAN, SINURBERITA.COM

Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara (Kejati Sumut) berkolaborasi dengan Kejaksaan Negeri Tapanuli Utara (Kejari Taput) menggelar Penyuluhan Hukum (Luhkum) dalam agenda Jaksa Masuk Sekolah dengan topik “Bahaya Penggunaan Narkoba, Penuntutan Tindak Pidana Terorisme, dan Etika Bermedia Sosial Menurut UU ITE”. Dalam kegiatan ini juga disingging tentang “Pariwisata Danau Toba dan Cintai Produk Dalam Negeri” di SMA N 1 Muara, Tapanuli Utara, Sabtu (29/10/2022).

Baca juga : LSM ICON RI : Pekerjaan Rekonstruksi Jalan Sp. Huta Ginjang Diduga Asal Jadi

Kegiatan akhir pekan dipenghujung Oktober 2022 ini, Tim dari Penkum menjadi pemateri dan disampaikan secara daring dari Kantor Kejati Sumut, sementara Tim Intel dari Kejari Taput dipimpin Kasi Intel Mangasitua Simanjuntak yang diwakili Budi Setiawan mendampingi siswa dan siswi di SMA N 1 Muara. Pemateri dari Kejati Sumut adalah Kasi Penkum Kejati Sumut Yos A Tarigan, SH, MH dengan materi tentang Narkoba, Teroriame dan Etika Bermedia Sosial. Sementara Jaksa Fungsional Joice V Sinaga, SH dengan materi Cintai Produk Dalam Negeri.

Dalam paparannya, yang disampaikan secara daring, Yos A Tarigan tidak hanya berfokus pada materi Pariwisata Danau Toba. Yos juga menyampaikan beberapa hal terkait tindakan-tindakan atau perbuatan yang menyalahi aturan dan berpotensi melanggar aturan dan hukum yang berlaku. Seperti narkoba dan teroriame.

Baca juga : PDIP Walk Out, Kejati Sumut Diminta Periksa LPJ Bupati Samosir TA 2021

“Adik-adik semua masih punya masa depan yang panjang, jangan karena perbuatan melanggar hukum cita-citanya jadi kandas. Seperti motto kita dalam penyuluhan hukum ini, kenali hukum dan jauhi hukuman. Penyuluhan hukum ini kiranya dapat menambah wawasan adik-adik agar bijaksana dalam pergaulan, jangan karena hal kecil adik-adik jadi masuk dalam lingkaran peredaran gelap narkoba,” papar Yos.

Baca juga : ICW Minta Polres Pakpak Bharat Usut Tuntas Dugaan Korupsi Mesin Pengering Jagung

Ditambahkan Yos, “Kalau dulu ada istilah mulutmu adalah harimaumu, sekarang agak berubah. Jarimu adalah harimaumu. Artinya adalah adik-adik jangan sampai menyalahgunakan jari tangannya untuk menyebarkan berita hoax atau berita bohong. Setiap kali menerima informasi agar disaring terlebih dahulu, kalau tak perlu dan tak jelas asal-usul informasinya jangan langsung di-share, siapa tau begitu adik-adik share ada yang keberatan dan melaporkan. ke aparat penegak hukum, kalau dinyatakan melanggar UU ITE, maka adik-adik juga yang harus bertanggungjawab,” papar Yos.

Baca juga : Lebih Kaya dari Kapolri, Kapolsek Siantar Martoba Punya Harta Rp. 11 Miliar

Yos mengatakan, untuk memajukan pariwisata Danau Toba misalnya, adik-adik ikut berperan dalam menyebarkan informasi positif lewat media sosial. Hindari menyebarkan hal-hal negatif agar Danau Toba semakin dikenal luas.

Selanjutnya, Joice V Sinaga menyampaikan topik tentang pentingnya mencintai produk dalam negeri. “Kita harus bangga dengan produk dalam negeri. kalau bukan kita lalu siapa lagi yang mencintai produk kita sendiri. Apalagi di kawasan wisata Danau Toba. Ada banyak produk yang bisa kita promosikan, salah satu caranya adalah dengan menggunakan sendiri atau memakai sendiri produk dalam negeri, ” kata Joice V Sinaga.
Di akhir kegiatan, beberapa siswa mengajukan pertanyaan dan dijawab secara bergantian oleh pemateri. Budi Setiawan dari Kejari Taput juga menyampaikan beberapa hal terkait narkoba dan aspek hukumnya. (*Ery/HMS)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *