Tekan Angka Stunting, Franc Tumanggor Bagikan Puluhan Ribu Kotak Susu

PAKPAK BHARAT, SINURBERITA.COM

Bupati Pakpak Bharat Franc Bernhard Tumanggor, akan menyerahkan puluhan ribu kotak susu kepada masyarakat khususnya anak bayi yang ada di Kabupaten Pakpak Bharat Provinsi Sumatera Utara.

Hal ini merupakan bentuk komitmen Pemerintahan Kabupaten Pakpak Bharat di bawah kepemimpinan Bupati Franc Bernhard Tumanggor, untuk terus mengupayakan penurunan angka stunting di Kabupaten Pakpak Bharat dan harus segera dientaskan karena dikhawatirkan akan menghambat momentum generasi emas Indonesia 2045. 

Baca juga : ICW Minta Polres Pakpak Bharat Usut Tuntas Dugaan Korupsi Mesin Pengering Jagung

Stunting adalah kondisi gagal tumbuh pada balita (bayi di bawah 5 tahun) akibat dari kekurangan gizi kronis sehingga anak terlalu pendek untuk usianya. kekurangan gizi sejak bayi dalam kandungan pada masa awal setelah bayi lahir akan tetapi, kondisi stunting baru akan terlihat setelah bayi berusia 2 tahun. Maka dari itu, kondisi ini bisa mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak secara keseluruhan. selain itu, dampak jangka pendeknya adalah terganggunya perkembangan otak, kecerdasan, gangguan pada pertumbuhan fisiknya, serta gangguan metabolisme. sedangkan gizi kurang merupakan suatu keadaan dimana kebutuhan nutrisi pada tubuh tidak terpenuhi dalam jangka waktu tertentu sehingga tubuh akan memecah cadangan makanan yang berada di bawah lapisan lemak dan lapisan organ tubuh. ini juga akan menghambat pertumbuhan anak.

Baca juga : Rapat Koordinasi Karhutla Samosir dan Urgensi Penataan Simpang Gonting

Penyerahan makanan tambahan tersebut rencananya akan dilakukan secara simbolis di masing-masing Puskesmas Kecamatan nantinya. Saat penyerahan makanan tamabahan secara simbolis di Puskesmas STTU Julu dan Puskesmas Kecupak, Rabu (11/01/2023), Bupati Franc memberikan arahan kepada orang tua balita  agar merawat anak dengan baik yaitu dengan pola asuh yang baik serta bisa  memenuhi kebutuhan gizi anak, diharapkan orang tua balita bisa lebih Memperhatikan Pertumbuhan dan Perkembangan Anak sehingga bisa terhindar dari Stunting dan gizi kurang. 

Baca juga : Sang Merah Putih Berkibar di Puncak Gunung Padang dan Sanggabuana

Ada pun penerima makanan tambahan tersebut adalah anak usia 6-12 bulan, anak usia 1-3 tahun dan ibu hamil yang ada di 8 kecamatan nantinya.

Salah satu warga Kec. STTU Julu menyampaikan ucapan terima kasih atas perhatian yang diberikan oleh Pemkab Pakpak Bharat. Ibu tersebut berharap pemberian makanan tambahan dari Pemkab Pakpak Bharat ini akan bermanfaat bagi kualitas bayinya sehingga bayinya bisa sehat dan terhindar dari stunting. (*DSN/HMS)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *